Portal pembelajaran Bahasa Indonesia secara Online

8 Poin yang Perlu Diperhatikan dalam Menulis Cerpen

8 Poin yang Perlu Diperhatikan dalam Menulis Cerpen - Menulis cerpen yang baik merupakan keterampilan dari latihan secara terus-menerus. Untuk mendapatkan kemampuan maksimal, Anda bisa mengikuti tips yang berisi poin-poin penting dalam menulis cerpen berikut ini. 

1. Ide Cerita


Ide termasuk bagian yang paling penting karena ia lah yang menjiwai seluruh karangan. Untuk memulai menulis, janganlah terpaku pada judul . Namun, tulis saja semua ide yang ada di kepala Anda. Tulislah ide-ide tersebut secara mengalir tanpa memikirkan apakah ide tersebut bagus atau tidak. Karena, apabila di awal menulis cerpen Anda sudah memikirkan baik atau buruk ide tersebut, Anda akan stuck dan merasa sulit untuk melanjutkan menulis. Setelah itu, bacalah lagi apa yang sudah Anda tulis. Anda bisa memfilter ide-ide tersebut dan apabila mungkin untuk saling disambungkan, Anda bisa menuliskannya kembali dengan memberikan kalimat atau ide penghubung lainnya. Tetapi apabila tema cerpen telah ditentukan, maka cobalah untuk membuat outline dari alur cerita yang ingin Anda tulis. Dengan begitu, Anda akan menjadi lebih mudah menumpahkan ide-ide Anda.

Apabila Anda sulit untuk menemukan ide cerita untuk cerpen Anda, maka cobalah perhatikan lingkungan dan orang-orang disekitar Anda, buat catatan kecil tentang fenomena apapun yang Anda temui di lingkungan sekitar Anda. Biasanya, orang-orang akan tertarik untuk membaca cerita yang tampak dekat dengan lingkungan mereka, dekat dengan keseharian mereka, atau tentang pengalaman yang mirip dengan pengalaman mereka.

Selain itu, Anda juga bisa melalukan research kecil-kecilan dengan bertanya pada orang-orang mengenai sudut pandang mereka tentang hal-hal yang berkaitan dengan cerita yang ingin Anda tulis. Hal tersebut dapat berguna untuk mendalami  lagi cerita yang akan Anda tulis.

2. Narasi 


Dalam menulis dan menyusun narasi cerita, Anda harus membuatnya semenarik mungkin. Bahasa yang digunakan dapat memvisualiasikan peristiwa-peristiwa dalam cerita secara tepat, namun tidak membosankan dan berbelit-belit.

3. Deskripsi


Berikanlah deskripsi mengenai tokoh, latar waktu, tempat, ataupun suasana yang ada di dalam cerita Anda sehingga pembaca bisa menyelami cerita yang Anda tulis dengan lebih baik, juga cerita Anda akan menjadi lebih hidup.

4. Dialog


Dialog juga termasuk bagian yang dapat menghidupkan cerita. Lewat dialog, Anda dapat memberikan gambaran lebih tentang watak dan sifat tokoh dalam cerita, apa yang dirasakan dan dipikirkan tokoh tersebut, tidak hanya itu, dialog juga dapat dijadikan alat untuk memberikan penghayatan pada cerita.

Namun, Anda tidak perlu membuat dialog yang mana kata-kata atau pemikiran tersebut telah disebutkan dalam narasi. Anda harus membuat dialog berbeda dengan narasi, bukan repetisi.

Advertisement

5. Konflik 


Dengan adanya konflik, pembaca akan menjadi penasaran tentang bagaimana kisah selanjutnya atau bagaimana akhir dari cerita yang Anda tulis. Konflik akan membuat cerita menjadi tidka monoton atau datar-datar saja. 

6.  Wawasan


Anda dapat memasukan pengetahuan di dalam cerita yang Anda tulis. Tentu saja hal ini akan lebih menarik perhatian pembaca, karena selain disuguhkan cerita yang apik, pembaca juga diberikan pengetahuan tambahan. Ini juga memberikan kesan bahwa si penulis/pengarang cerita berwawasan luas. Kita dapat mengambil contoh Filosofi Kopi karya Dee Lestari, dimana ia memberikan beberapa pengetahuan kepada pembaca tentang biji kopi.

7.   Memperhatikan EyD


Penting bagi penulis untuk mampu menulis sesuai dengan EYD, terutama tentang penggunaan tanda baca. Karena, semakin baik penggunaan EYD nya, maka semakin mudah pembaca memahami isi tulisan.

8. Banyak Membaca dan Menulis


Dengan banyak membaca karya orang lain, Anda dapat belajar bagaimana menulis cerpen yang baik dan juga Anda akan mendapatkan banyak inspirasi menulis. Dan yang terakhir, tidak ada cara lain untuk bisa menulis dengan baik dan menghasilkan karya tulisan yang bagus kecuali dengan menulis itu sendiri. Banyaklah menulis, lalu minta pendapat orang lain sehingga Anda mendapatkan koreksi untuk perbaikan tulisan Anda kedepannya.

Share :

Facebook Twitter Google+
Back To Top