Portal pembelajaran Bahasa Indonesia secara Online

loading...

Pengertian, Ciri Ciri, dan Contoh Pantun Talibun

Pengertian, Ciri Ciri, dan Contoh Pantun Talibun - Talibun adalah salah satu bentuk puisi lama yang berbentuk seperti pantun. Talibun sendiri lebih mirip dengan pantun karena memiliki sampiran dan isi. Tetapi talibun berbeda dengan pantun biasa karena talibun memiliki jumlah baris lebih dari 4 baris. Talibun biasanya memiliki baris genap seperti 6 baris, 8 baris, 10 baris. Talibun 8 baris adalah talibun yang paling popular.

 

Ciri-Ciri Talibun


1. Talibun memiliki jumlah baris yang genap yang terdiri dari isi dan sampiran. Jika talibun terdiri dari 6 baris, maka 3 baris pertama disebut juga dengan sampiran dan 3 baris selanjutnya merupakan isi. Sedangkan jika 8 baris, 4 baris pertama merupakan sampiran dan 4 baris selanjutnya isi dan begitu seterusnya.
2. Antara kalimat sampiran pertama dengan kalimat sampiran kedua, ketiga dan kalimat sampiran seterusnya harus saling berhubungan dan jangan sampai bertolak belakang atau tidak ada hubungan sama sekali.
3. Sampiran pada talibun berupa perumpamaan sebagai kalimat pembantu dalam menyampaikan isi, usahakan kalimat sampiran menggunakan kata yang berima, indah dan menggunaakaan perumpamaan alam dan lingkungan sekitar.
4. Bersajak abc-abc, abcd-abcd, dan abcde-abcde, dan seterusnya.
5. Tiap baris terdiri dari 8 hingga 12 kata.
6. Gaya bahasa yang digunakan luas dan menekankan pada bahas pengulangan yang berima.
7. Isinya menjelaskan tentang suatu perkara.

 

Contoh Pantun Talibun


1. Talibun 6 baris

Untuk apa memakai sendal
Jalan sebentar kaki jadi memar 
Sakitnya menimbulkan luka
Untuk apa mencari orang terkenal
Banyak saingan para pelamar
Mending mencari orang yang kau suka

Jalan-jalan ke kota malang
Jangan lupa membeli batu
Batu kecubung bukan kalimaya
tuntutlah ilmu dengan riang
Agar menjadi orang berilmu
Yang tak takut menghadapi bahaya

Melihat sapi di siang hari
Sapi betina bukan sapi jantan
Berwarna putih bukannya hitam
Janganlah engkau menyombongkan diri
Di depan para tamu undangan
Karena itu perbuatan jahanam

Pergi ke pasar membeli baju
Baju dibeli di toko India
Berwarna merah tak ada lengan
Sedih terasa hatiku
Melihat dirimu bertemu dengannya
Berjalan berdua bergandengan tangan

Pak Raden sedang mengajar
Mengajar IPA di kelas delapan
Hingga hari menjelang petang
Kalau kamu tekun belajar
Belajar untuk masa depan
Agar hari esok menjadi terang

Jika punya motor surat sebelah
Hati-hati dengan polisi
Apalagi jika mengendarai berempat
Jika ingin hidup mudah
Jagalah hati. Jagalah diri
Agar selamat dunia dan akhirat

Kapal besar berlayar tanpa jangkar
Bersama sang nahkoda yang pandai
Berlayar hingga sampai ke bintang
Kalau kamu selalu rajin belajar
Pasti akan menjadi  semakin pandai
Hingga Lulus dengan nilai gemilang

Kalau kita pergi ke medan
Yuk beli jeruk bali
Sebelum beli jangan dilipat
Kalau kita pergi ke tengah hutan
Jangan pernah jalan sendiri
Kalau tak mau hilang tersesat

Advertisement
2. Talibun 8 Baris

Kayu belah dierat dengan paksa
Kayu dierat dengan kain batu bata
Bata dibakar di atas bara
Bara menyinar membuat dahaga
Wahai kalian yang berbeda-beda agama
Hindarilah konflik bersenjata 
Persatuan dijaga,  toleransi dipelihara
Agar hidup damai dan tentram terjaga

Burung perkutut hinggap di pohon belimbing
Belimbing masam memberatkan jiwa
Membuat lidah menjadi binasa
Binasa hingga memakan segala
Anak dipangku Jangan lupa dibimbing
Dibimbing menjadi anak yang bertakwa
Agar orang tua tidak tidak berdosa
Terjaga badannya dari siksa api neraka yang menyala-nyala

Kalau ingin menanam pohon jati
Tanam di atas tanah jangan lupa diiri
Tapi jangan pernah dibumbui
Karena akan dimakan hama hingga binasa
Kalau ingin mendapat cinta sejati
Tidak perlu mencari-cari hingga lupa diri
Cinta sejati yang sebenarnya tidak kan kau temui
Karena cinta sejati adalah cinta kepada Yang Kuasa

Membeli cincin batu permata
Cincin disimpan dalam peti
Habis sudah uang yang tersisa
Hingga akhir bulan juni
Tak mampu lagi aku berkata-kata
Hanya kusimpan di dalam hati
Luka, perih yang ku rasa
Biar akau saja yang menajalani

Batu berani Batu bertuah
Batu hilang entah kemana
Sedih hati menjadi gembira
Meskipun dicari tak ada berita
Buat apa memiliki mobil mewah
Mobil yang lama masih sempurna
Sadarlah engkau wahai manusia
Janganlah engkau menghabiskan harta

Share :

Facebook Twitter Google+
Back To Top