Portal pembelajaran Bahasa Indonesia secara Online

loading...

Contoh Cerpen Persahabatan Beserta Unsur Intrinsik dan Unsur Ekstrinsik

Contoh Cerpen Persahabatan Beserta Unsur Intrinsik dan Unsur Ekstrinsik - Mari kita simak contoh cerpen berikut ini, lengkap dengan unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik.

RINTIK HUJAN


Hujan yang mengguyur Jakarta memaksa kakiku melangkah lebih cepat. Agak berlari aku menuju salah satu halte Busway yang berada di daerah rawamangun Jakarta timur sekitar beberapa meter dari Universitas Negri Jakarta. Meskipun jarak kampus dan rumahku beberapa kilometer, sepulang kuliah aku memilih menaiki kendaraan umum. Mobil yang biasa ku pakai ku biarkan beristirahat dirumah. Aku ingin menikmati Jakarta dengan berjalan kaki. Kesibukan Jakarta yang bertambah pada sore hari, terkadang menjadi salah satu yang dapat dinikmati. Orang-orang berjalan cepat, berburu dengan waktu, kesemerautan kendaraan; polusi dari knalpot kendaraan,pada saat-saat tertentu menjadi menarik. Hujan masih turun, dan Bus yang ditunggu belum juga tiba. Aku melihat 2 orang anak SMA berlarian di tratoar bermain-main dengan lebatnya hujan. Tanpa kusadari aku tersenyum melihat mereka, dan pikiranku menerawang jauh, kembali ke 4 tahun silam, dimana aku masih berseragam putih abu-abu, masa yang menyimpan jutaan kenangan indah, tentang sosok yang sangat aku rindukan.

Hari itu sekitar akhir 2009 juga turun hujan, aku dan dia berlari-lari kecil menuju gerbang sekolah. Gerbang itu cukup besar terdapat ukiran nama sekolahku dengan huruf kapital SMAN 25 BANDAR LAMPUNG, dikelilingi oleh tembok tinggi berwarna pucat. Dia yang bersamaku adalah sahabat terbaik yang pernah aku miliki, namanya Andre Gumilang, dia asli suku Lampung.Ya, saat SMA aku memang bersekolah di Lampung, aku pindah dari Jakarta mengikuti kedua orang tuaku. Saat itu ayah sedang membangun perusahaannya di Lampung. Andre adalah teman pertama yang ku kenal semenjak tinggal di Lampung tepatnya sekitar 3 tahun yang lalu. Kini kami sedang menikmati masa-masa akhir SMA. Andre adalah sosok yang ceria, nakal, setia kawan, dan sebenarnya sosok yang cukup pintar bahkan lebih pintar dari aku, meskipun dia sering bolos,nilai-nilainya sangat bagus. Tak pernah sekalipun kulihat dia bersedih, entahlah aku anggap hidupnya selalu bahagia. Dia sering kali bolos dari pelajaran kimia, tak pernah ku tau kemana dia pergi saat membolos. Dia hanya menjawab jika dia pergi kesuatu tempat untuk menghindari guru atau teman-temannya. Dia adalah sosok yang hebat, dia selalu ada di sampingku, persahabatan kami sangatlah indah.

Tapi, akhir-akhir ini dia berubah, dia tidak seceria yang kemarin, sering kudapati dia sedang melamun. Aneh, tak seperti biasanya, sering aku mencoba mengetahui bagaimana hidupnya sebenarnya, namun tidak berhasil. Meskipun kami sudah berteman sejak kelas 1 SMA, aku tidak terlalu tau banyak tentang dirinya, karna dia sangat tertutup untuk masalah pribadinya. Dari tatapan matanya dapat kusimpulkan bahwa selama ini ada sebuah rahasia yang tak pernah dia ingin siapa pun mengetahuinya, termasuk aku.

Sepulang sekolah dia terlihat sangat tergesa-gesa.

“Dre..lo mau kemana? Buru-buru amat”. Aku bertanya sambil menghentikan langkahnya.

“gua ada urusan bim, sorry gua hari ini gak bisa ikut belajar di rumah lo”.

“iya, emang lo mau kemana? Gua anterin ya, lo keliatan pucet gitu, gua bawa mobil bokap tuh”. Pintaku agar aku tau tujuannya.

“etdah..kagak usah bimo!! Gua baik-baik aja kok, Gua bisa sendiri, lo pulang aja kan udah ditunggu nyokap lo dirumah”.

Andre langsung pergi tanpa menghiraukan hujan yang membasahi tubuhnya serta aku yang berusaha mengejarnya, dia hilang di antara keramain, dan sempat kulihat dia menaiki sebuah angkutan umum.

“heemm, mau kemana dia? Itu kan bukan arah rumahnya?”. Gumamku dalam hati.

Sejak hari itu dia berubah, dia bukan seperti Andre yang kukenal, aku merasa seperti ada jarak antar kami. Dia sangat jarang masuk sekolah. Sekalinya masuk, dia seolah menghindariku. Entah sudah berapa puluh sms yang kukirim padanya namun tak ada satupun yang dibalas.

“Dre, lo ada masalah apa? Lo kenapa? Kenapa lo ngehindarin gua terus? Gua salah apa sama lo? Lo udah gak mau temenan sama gua lagi?. Dre, minggu depan kita ulang tahun, gua mau lo dateng dan niup lilin bareng gua, orang tua gua mau kita ngadain pesta bareng, lo bakal dateng kan? . Dre gua itu sahabat lo, apapun yang lo butuhin gua bakal berusaha bantuin lo, dan apapun yang lo mau gua bakal berusaha mewujudkannya, plis dre lo jangan hindarin gua kayak gini terus, gua kangen maen bola bareng lo, gua pengen ikut balapan motor sama lo lagi, dre semoga semua baik-baik aja”

Dan beberapa minggu sebelum ujian nasional berlangsung dia tidak pernah lagi masuk sekolah. Aku mendapat kabar bahwa dia pindah dan berhenti sekolah. Aku sebagai teman merasa sangat marah, aku marah karna dia pergi begitu saja. Dia pergi tanpa mengucapkan perpisahan, dan dia pergi tanpa menghadiri pesta ulang tahunku. Ada rasa terhianati disini, dan dia pergi dengan meningkalkan banyak pertanyaan di benakku. Seusai pembagian ijazah, aku kembali datang kerumahnya yang kotor, terlihat bahwa selama ini tidak dihuni. Warga sekitar mendengar kabar bahwa dia dan keluarganya pindah ke Jakarta, namun tak ada yang tau alamat pastinya. Hari-hari terakhir di Lampung sangat membosankan. Kemudian aku melanjutkan kuliah di UNJ, dan memilih menetap sendiri di rumah lamaku di Jakarta timur. Hari demi hari aku berharap mendapat kabar dari Andre, hingga suatu hari di tahun 2012 aku mendapatkan sebuah paket. Disana tertulis namaku dan nama pengirimnya yang tak lain adalah Andre.
Advertisement

Kulihat box itu penuh dengan beberapa barang dan surat.

Untuk sahabatku Bimo

Bim, maaf karna gua gak pernah ngasih kabar ke lo, gua cuman gak mau ngelibatin lo dalam masalah gua, maaf kalo gua gak bisa dateng saat lo ulang tahun, gua pengen banget dateng, tapi gua gak bisa bim, hari itu gua kerumah sakit, gua harus ngikut kemoterapi, selama ini jadwal kimia kita bertepatan dengan jadwal kemo gua bim, makanya gua gak pernah ngajak lo waktu bolos. Maaf gua gak pernah ngasih tau lo keadaan gua yang sebernya, gua gak bisa ngeliat sahabat gua yang cakep kayak lo sedih. Gua pindah ke Jakarta, karna disini peralatan kemonya lebih lengkap. Gua sempet beberapa kali ngeliat lo, gua selalu ada di sisi lo bim, gua seneng akhirnya lo bisa kuliah di jurusan yang lo pingin. Gua bahagia sempet kenal sama lo bim, makasih untuk semuanya, ini ada surat-surat yang gua bikin disetiap ulang tahun lo, ada juga kado-kado buat lo, mungkin saat lo terima ini semua, gua udah gak ada di dunia ini bim, tapi gua bakal selalu ada di hati lo, kita akan tetap jadi sahabat bim,

Sahabatmu

Andre


Air mata tak mampu ku bendung lagi, aku menangis. Aku masih tak percaya bahwa Andre tlah tiada. Hari itu juga aku langsung menuju alamat yang terdapat di kotak itu dan ternyata benar. Aku di antarkan oleh ayahnya ke makam Andre. Aku bersimpuh lemas dihadapan makamnya, dia yang kunanti selama ini telah tiada. Lagi-lagi hujan turun menemani kesedihanku.

“hey,kak bimo..kok ngelamun aja sih,ayok naik tuh busnya udah sampe”.

Aku disadarkan oleh Tiara, sosok cantik yang menemani hariku kini, hujan telah reda. Makasih Andre, kau telah mengajarkan banyak hal pada ku, tentang arti persahabatan yang sebenarnya, tentang perjuangan hidup dan tentang cara mensyukuri apapun keadaan kita sekarang. Aku akan selalu mengenangmu di setiap rintik hujan yang turun,hujan yang hadir di saat pertemuan pertama dan terakhir kita.

END

 

Unsur-Unsur Cerpen


Unsur Instrinsik

1. Tema : Persahabatan

2. Latar (Setting)

Waktu : Sore hari (Kesibukan Jakarta yang bertambah pada sore hari, terkadang……), 2009 akhir (Hari itu sekitar akhir 2009 juga turun hujan……..)
Tempat : Halte Bus (aku menuju salah satu halte Busway yang berada…….), Sekolah (….berlari-lari kecil menuju gerbang sekolah), Makam (Aku bersimpuh lemas dihadapan makamnya)
Suasana : Riang : (……….bermain-main dengan lebatnya hujan), Sedih : (Air mata tak mampu ku bendung lagi, aku menangis…..), Marah : (Aku sebagai teman merasa sangat marah, aku marah………)

3. Alur (Plot): Alur mundur

4. Tokoh : Aku (Bimo), Andre Gumelar

5. Penokohan: Aku : Sangat sayang dan perhatian terhadap sahabat, Andre : Pintar, baik, ceria, nakal dan tertutup

6. Sudut pandang : Orang ke dua tunggal

7. Gaya bahasa :

Dalam karangannya penulis menggunakan:

Majas : (Mobil yang biasa ku pakai ku biarkan beristirahat dirumah), (……masa yang menyimpan jutaan kenangan indah)
bahasa sederhana dan sehari-hari (“etdah..kagak usah bimo!! Gua…….)

8. Moral Value :

Janganlah meninggalkan sahabat meskipun dalam keadaan senang maupun duka karena sahabat adalah orang yang akan selalu ada di samping kita.

Unsur Ekstrinsik

1. Nilai-nilai dalam cerita

Nilai moral : Nilai ini ditunjukan ketika tokoh aku merasa khawatir dengan apa yang terjadi terhadap tokoh Andre.
Nilai persahabatan : Andre tetap mengingat tokoh Aku meskipun dia dalam keadaan susah.
Nilai sosial : Tokoh Aku mengunjungi makam Andre.
Nilai budaya : Tokoh Aku merayakan ulang tahunnya dengan mengundang Andre.

2. Latar belakang penulis :

Cerita di atas merupakan salah satu kisah pengalaman hidup dirinya yang diceritakan dengan versi berbeda. Penulis ingin menyampaikan kepada para pembacanya bahwa persahabatan indah sesungguhnya masih ada di tengah-tengah kehidupan yang modern ini. Penulis juga ingin menyampaikan bahwa sayangi dan jangan pernah meninggalkan sahabat dalam keadaan apapun.

Share :

Facebook Twitter Google+
Back To Top