Portal pembelajaran Bahasa Indonesia secara Online

loading...

Pengertian dan Contoh Paragraf Argumentasi tentang Kesehatan, Lingkungan, dan Pendidikan

Pengertian dan Contoh Paragraf Argumentasi tentang  Kesehatan, Lingkungan, dan Pendidikan - Berikut ini akan disampaikan materi mengenai paragraf argumentasi secara lengkap. Semoga memberikan manfaat kepada Anda.

Paragraf Argumentasi


Paragraf argumentasi adalah suatu paragraf yang mengemukakan pendapat atau ide perseorangan yang diserati dengan alasan, bukti dan contoh yang kuat untuk meyakinkan pembacanya agar meyakini kebenarannya dan memiliki pendapat yang sama tentang suatu pokok bahasan dengan pendapat penulisnya.

Paragraf argumentasi merupakan hasil dari pemikiran yang logis dan kritis. Oleh karena itu, pendapat-pendapat yang dikemukakan dalam paragraf harus sesuai dengan fakta-fakta yang bisa dipertanggungjawabkan. Fakta-fakta tersebut dapat diperoleh dari buku, hasil wawancara atau angket dan hasil penelitian. Dikarenakan tujuan utamanya yang ingin meyakinkan pembacanya, alasan yang digunakan harus logis dan kuat.

Karakteristik paragraf argumentasi

Paragraf argumentasi memiliki beberapa karaktersistik yang tidak dapat ditemukan dalam paragraf lain. Berikut ini adalah karakteristi paragaf argumentasi.

1. Kalimat utama berupa suatu pendapat atau gagasan yang disampaikan oleh penulis. Pendapat yang disampaikan biasanya berupa suatu hal yang menarik pembacanya dan menciptakan kontroversi di dalam masyarakat.
2. Disertai dengan kalimat-kalimat penjelas berupa alasan yang kuat dan didukung oleh fakta, contoh, data statistic, grafik untuk lebih meyakinkan pembacanya.
3. Diakhiri dengan sebuah kesimpulan yang logis dan berlandaskan gagasan utama yang disampaikan di awal kalimat.

Membuat paragraf argumentasi tidaklah sulit, Berikut ini adalah beberapa langkah yang bisa memudahkan Anda dalam membuat paragraf ini.

1. Tentukanlah tema yang ingin Anda angkat di dalam tulisan. Usahakan untuk mengangkat tema yang sedang hangat agar pembaca tertarik untuk membacanya.
2. Setelah mendapatkan tema atau topic bahasan, buatlah daftar pendapat yang beralaskan data dan fakta yang bisa dikembangkan.
3. Setelah itu tuangkanlah ide atau pendapat Anda kedalam sebuah paragaraf argumentasi.


Advertisement

Contoh paragraf Argumentasi
Di bawah ini adalah contoh-contoh paragaraf argumentasi tentang kesehatan, lingkungan dan pendidikan.

1. Paragraf Argumentasi tentang Kesehatan

Kebiasaan merokok dapat mengantarkan Anda kepada kematian. Sudah banyak sekali korban yang meninggal akibat merokok. Berdasarkan data yang dihimpun oleh Kementerian Kesehatan setiap 10 menit sekali ada orang yang meninggal akibat rokok di Indonesia. Memang efek kematian yang disebabkan oleh rokok tidak bisa dirasakan langsung oleh perokok melainkan butuh waktu yang lama hingga bebeapa tahun. Menurut dr. Aria Nugraha, Asap yang dihisap oleh perokok akan menggerogoti organ pernafasan mereka seperti paru-paru tenggorokan dan lain-lain sehingga menyebabkan beberapa penyakit seperti Bronchitis, serangan jantung, dan gangguan kehamilan pada ibu yang sedang mengandung. Semakin lama asap yang mereka hirup akan semakin mempercepat proses itu. Lalu mengapa rokok sangat berbahaya? Di dalam sebuah batang rokok terdapat zat-zat kimia yang berbahaya seperti racun, pemutih lantai dan bahkan bahan bakar roket. Tidak hanya batang rokok saja yang berbahaya, asap dan Tar juga bisa menyabakan kanker karena kandungan nikotinnya yang sangat berbahaya bagi tubuh kita. Oleh karena itulah merokok bisa menyebakan kematian karena rokok dapat menyebakan berbagai macam penyakit yang bisa mematikan Anda.

2. Paragraf Argumentasi tentang Lingkungan

Alam sepertinya sudah tidak bersahabat lagi dengan kita. Hampir setiap hari kita mendengar atau menyaksikan tentang bencana alam seperti longsor, banjir, gempa bumi, gunung meletus, kekeringan dan kebakaran hutan. Bencana-bencana tersebut telah banyak memakan korban jiwa dan harta. Lalu mengapa bencana alam sering terjadi? Jika kita introspeksi diri, kebanyakan bencana alam yang terjadi khususnya banjir, longsor dan kebakaran hutan dikarenakan oleh ulah kita sendiri yang tidak perduli dengan lingkungan kita. Contohnya adalah kebiasaan kita yang sering membuang sampah sembarangan seperti di kali akan menyebakan banjir. Speti halnya di ibu kota, menurut Pemda DKI Jakarta, sungai-sungai di DKI telah banyak mengalami pendangkalan sehingga banjir sering menerjang kota ini pada saat musim hujan. Contoh lainnya adalah bencana longsor yang terjadi satu bulan yang lalu di Desa Sukamaju adalah akibat hutan yang ditebang sembarangan oleh masyarakat atau penebang liar sehingga pada saat hujan, ribuan kubik tanah mengubur perkampungan mereka bersama harta benda dan sebagian nyawa. Berdasarkan contoh-contoh diatas, sudah jelas bahwa alam sudah tidak lagi ramah karena kita tidak peduli lagi akan lingkungan kita.

3. Paragraf Argumentasi tentang Pendidikan

Pendidikan Usia Dini (PAUD) sangat krusial bagi anak khususnya anak-anak di bawah umur 5 tahun. Hal ini disebabkan karena pada masa inilah otak mereka sedang mengalami masa aktif yang sangat tinggi sehingga mereka akan lebih mudah mengerti dan mengingat apa yang mereka pelajari. Menurut beberapa ahli, usia tersebut disebut dengan golden age. Pada usia inilah waktu yang tepat untuk memeperkenalkan ilmu pengetahuan kepada mereka. Bahkan menurut seorang ahli anak, mereka akan lebih cepat dalam menguasai suatu bahasa asing. Hal ini juga diperkuat oleh hasil penelitian yang dilakuakan terhadap seratus orang anak di bawah umur 5 tahun. 40 dari 100 anak yang mengikuti PAUD sebelum masuk ke TK memiliki nilai yang bagus dan sangat aktif dalam kegiatan belajar. Oleh karena itu, Menyekolahkan Anak-anak di PAUD sebelum masuk TK sangatlah penting untuk dilakukan.

Share :

Facebook Twitter Google+
Back To Top